Simak Tanda Pertumbuhan Anak Yang Normal

Seringkali sebagai orang tua kita punya rasa khawatir dengan pertumbuhan anak. Belum lagi secara nggak sadar kita suka termakan omongan orang lain dengan membanding-bandingkan postur tubuh. Nggak usah cemas dulu, karena setiap anak memiliki waktunya masing-masing. Artinya laju pertumbuhan dan perkembangan tiap anak unik dan berbeda. Lalu seperti apa sih fase pertumbuhan anak yang normal?

Menurut Dr Aman Bhakti Pulungan SpA(K) FAAP, ahli endokrinologi anak dari IDAI, fase pertumbuhan normal dibagi menjadi empat fase, yakni fase intrauterin, masa bayi, masa kanak-kanak, dan pubertas. Berikut penjelasannya.

1. Intrauterin

Pada fase ini pertumbuhan sangat dipengaruhi oleh lingkungan intrauterin. Insulin, IGF dan protein pengikat sangat penting dalam pertumbuhan fetus. Hormon pertumbuhan dan hormon tiroid pada fase ini nggak banyak berperan. Pertumbuhan tercepat saat usia kandungan 20-24 minggu dengan laju pertumbuhan 2,5 cm tiap minggu

2. Masa Bayi

rata-rata laju pertumbuhan anak pada tahun pertama yakni 25 cm per tahun. Pertumbuhan badan cepat namun mengalami deselerasi selama dua tahun pertama kehidupan. Deselerasi paling utama terjadi pada tahun kedua.

“Pertumbuhan sering melewati persentil selama 24 bulan pertama. Pada fase ini bayi akan tumbuh sesuai potensi genetik dan menjauhi kelebihan atau keterbatasan lingkungan intrauterin. Fase ini sangat tergantung oleh nutrisi,” kata dr Aman di acara Media Briefing ‘Mengenal Masalah Pendek pada Anak’ di Restoran Seribu Rasa Menteng, Jakarta Pusat, baru-baru ini.

3. Masa Kanak-kanak

Pada fase pertumbuhan normal, kecepatan pertumbuhan anak konstan antara 4,5 hingga 7 cm per tahun. Kecepatan kian berkurang sebelum remaja. Menurut dr Aman, masa bayi dan kanak-kanak adalah masa-masa penting terutama bagi anak perempuan. Hal ini karena begitu anak tersebut haid, maka pertumbuhannya melambat lagi bahkan sangat lambat Dan perlu diingat haid adalah puncak dari pubertas. Hanya ada kemungkinan kecil anak untuk tumbuh lagi. Maka dari itu, sebagai orang tua kita perlu memberikan nutrisi yang cukup agar pertumbuhan anak optimal.

5. Pubertas

Pada saat pubertas, ada percepatan pertumbuhan 8-14 cm per tahun karena adanya efek sinergis peningkatan steroid gonad dan sekresi hormon pertumbuhan. Seperti dikatakan dr Aman, ketika anak sudah mencapai puncak pubertas, maka kemungkinan tinggi badannya bertambah sedikit.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *